photo blogkugif.gif
Headlines News :
Home » » Survei Roy Morgan: Jokowi-JK Unggul 52 Persen

Survei Roy Morgan: Jokowi-JK Unggul 52 Persen

Written By Ahdi popos on Tuesday, 1 July 2014 | 05:09

Survei Roy Morgan: Jokowi-JK Unggul 52 Persen
Ahdi Popos - Jakarta - Sebuah lembaga survei dari Australia Roy Morgan Research hari ini mempublikasikan hasil jajak pendapat terkait pemilihan presiden dan wakil presiden di Indonesia. Hasilnya pasangan capres dan cawapres Joko Widodo (Jokowi)-Jusuf Kalla memiliki elektabilitas sebesar 52 persen.

Sementara pesaingnya Prabowo Subianto-Hatta Rajasa mempunyai tingkat keterpilihan 48 persen. Pergerakan elektabilitas kedua kandidat presiden cukup menarik. Pada pertengahan Maret lalu saat nama Jokowi sudah diumumkan sebagai capres oleh PDI Perjuangan dia memiliki elektabilitas sebesar 45 persen, dan Prabowo Subianto 15 persen.

Selisih dukungan kedua capres itu cukup lumayan, yakni 30 persen. Namun angka itu terus berubah setelah pemilihan anggota legislatif April lalu. Apalagi setelah PDI Perjuangan yang mengusung Jokowi hanya memperoleh sekitar 19 persen suara, jauh di bawah target partai tersebut.

Pada bulan Mei, Morgan melakukan survei untuk pertama kalinya sesudah Pemilu Legislatif. Hasilnya Jokowi memiliki elektabilitas 42%, dan Prabowo 24 persen. Jokowi tetap unggul, namun dengan selisih yang kian tipis yakni 18 persen. Selain Jokowi dan Prabowo, saat itu masih ada capres lain yang secara total mendapatkan dukungan 34%.

Di bulan Juni saat calon presiden tinggal Jokowi dan Prabowo, selisih elektabilitas menyempit lagi menjadi 4%, yakni Jokowi 52 persen dan Prabowo 48 persen.

Prabowo menurut Morgan banyak mendapat dukungan dari mereka yang sebelumnya mendukung calon lain, jauh melebihi Jokowi. Meskipun saat ini Jokowi masih di depan, Prabowo bisa menang bila perpindahan pilihan ke Prabowo terus berlanjut di sisa waktu sampai 9 Juli nanti.

"Pemilu Presiden kini terlalu dekat untuk dapat menentukan siapa pemenang secara pasti," kata Direktur Wilayah Asia Morgan Research Debnath Guharoy melalui keterangan tertulisnya Senin (30/6/2014)

Kubu Prabowo-Hatta menurut Guharoy telah bekerja keras mengecilkan margin, mengejar elektabilitas Jokowi-JK. Duet yang diusung koalisi Merah Putih itu juga berhasil 'memikat' calon pemilih saat tampil di acara debat capres dan cawapres.

Penampilan Prabowo-Hatta di acara debat cukup mempengaruhi calon pemilih. Pasalnya saat ini sembilan dari sepuluh calon pemilih memiliki mobile phone. Bahkan satu dari tiga mempunyai smart phone.

"Terjadi percakapan antar telepon dari calon pemilih yang saling tukar menukar pendapat yang pada akhirnya mempengaruhi opini publik," kata Guharoy.

Survei Morgan dilakukan selama bulan Juni dengan melakukan wawancara tatap muka terhadap 3117 responden calon pemilih di 34 provinsi di Indonesia.

Sample diambil secara seimbang mewakili pemilih secara geografis maupun demografis. Hasil survei juga menunjukkan masih ada 9 persen calon pemilih yang belum menentukan pilihannya.

Editor: Choirul
Sumber: Detik.com
Dokfoto: liputan6.com
Share this post :

Post a Comment

 
| Home | Tentang Kami | Pasang Iklan
Copyright © 2011-2014. Ahdi Popos - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website
Proudly powered by Blogger